25 Tahun Berlalu, Dongeng Marsinah Tetap Abadi dalam Puisi Sapardi

Pernah dengar Dongeng Marsinah? Ataukah justru kamu tak pernah dengan nama itu? Buka matamu. Sudah saatnya kamu tahu.

8 Mei 2018, tepat 25 tahun sudah Marsinah pergi dari dunia. Akan tetapi, Marsinah masih hidup dalam diri kita semua. Setiap langkah mereka yang berangkat dan pulang bekerja, diisi Marsinah-Marsinah. Setiap peraturan yang memperjuangkan hak tenaga kerja dan buruh, diisi Marsinah-Marsinah.

Marsinah menelusup menjadi pemikiran-pemikiran, yang terus berkembang di kepala banyak orang. Marsinah dan segala yang dia perjuangkan. Marsinah, sebagaimana waktu yang diabadikan dalam Arloji seperti kata Sapardi,  tidak pernah benar-benar pergi. Ia kini telah menjadi abadi.

Sapardi Mengabadikan Marsinah dalam Puisi Dongeng Marsinah

Selama ini, mungkin kamu mengenal Sapardi sebagai maestro yang mengabadikan romantisme melalui puisi. Hal ini pula yang mungkin melahirkan stereotip bahwa puisi melulu harus soal cinta dan kasih. Padahal, sebagaimana bagian dari karya sastra, puisi dapat berkembang bebas menjadi apa saja, mengangkat segala tema yang ia mau. Selayaknya semua karya sastra, puisi adalah bagian dari kebebasan, yang hanya bisa terbatas pada imajinasi dan keinginan pembuatnya.

Perlu diketahui bahwa Sapardi tidak melulu mengangkat tema romantisme dalam puisi, meskipun secara umum, melalui puisi-puisi romantis itulah Sapardi dikenal secara luas. Karya-karyanya yang mengangkat tema lain, seperti sejarah pun tak kalah memukau. Dongeng Marsinah adalah contoh buah karya yang betul-betul menggetarkan.

Dongeng Marsinah

/1/
Marsinah buruh pabrik arloji,
mengurus presisi:
merakit jarum, sekrup, dan roda gigi;
waktu memang tak pernah kompromi,
ia sangat cermat dan pasti.

Marsinah itu arloji sejati,
tak lelah berdetak
memintal kefanaan
yang abadi:
“kami ini tak banyak kehendak,
sekedar hidup layak,
sebutir nasi.”

/2/
Marsinah, kita tahu, tak bersenjata,
ia hanya suka merebus kata
sampai mendidih,
lalu meluap ke mana-mana.
“Ia suka berpikir,” kata Siapa,
“itu sangat berbahaya.”

Marsinah tak ingin menyulut api,
ia hanya memutar jarum arloji
agar sesuai dengan matahari.
“Ia tahu hakikat waktu,” kata Siapa,
“dan harus dikembalikan
ke asalnya, debu.”

/3/
Di hari baik bulan baik,
Marsinah dijemput di rumah tumpangan
untuk suatu perhelatan.
Ia diantar ke rumah Siapa,
ia disekap di ruang pengap,
ia diikat ke kursi;
mereka kira waktu bisa disumpal
agar lenkingan detiknya
tidak kedengaran lagi.

Ia tidak diberi air,
ia tidak diberi nasi;
detik pun gerah
berloncatan ke sana ke mari.

Dalam perhelatan itu,
kepalanya ditetak,
selangkangnya diacak-acak,
dan tubuhnya dibirulebamkan
dengan besi batangan.

Detik pun tergeletak
Marsinah pun abadi.

/4/
Di hari baik bulan baik,
tangis tak pantas.
Angin dan debu jalan,
klakson dan asap knalpot,
mengiringkan jenazahnya ke Nganjuk.
Semak-semak yang tak terurus
dan tak pernah ambil peduli,
meregang waktu bersaksi:

Marsinah diseret
dan dicampakkan —
sempurna, sendiri.

Pangeran, apakah sebenarnya
inti kekejaman? Apakah sebenarnya
sumber keserakahan? Apakah sebenarnya
azas kekuasaan? Dan apakah sebenarnya
hakikat kemanusiaan, Pangeran?

Apakah ini? Apakah itu?
Duh Gusti, apakah pula
makna pertanyaan?

/5/
“Saya ini Marsinah,
buruh pabrik arloji.
Ini sorga, bukan? Jangan saya diusir
ke dunia lagi; jangan saya dikirim
ke neraka itu lagi.”

(Malaikat tak suka banyak berkata,
ia sudah paham maksudnya.)

“apa sebaiknya menggelinding saja
bagai bola sodok,
bagai roda pedati?”

(Malaikat tak suka banyak berkata,
ia biarkan gerbang terbuka.)

“Saya ini Marsinah, saya tak mengenal
wanita berotot,
yang mengepalkan tangan,
yang tampangnya garang
di poster-poster itu;
saya tidak pernah jadi perhatian
dalam upacara, dan tidak tahu
harga sebuah lencana.”

(Malaikat tak suka banyak berkata,
tapi lihat, ia seperti terluka.)

/6/
Marsinah itu arloji sejati,
melingkar di pergelangan
tangan kita ini;
dirabanya denyut nadi kita,
dan diingatkannya
agar belajar memahami
hakikat presisi.

Kita tatap wajahnya
setiap hari pergi dan pulang kerja,
kita rasakan detak-detiknya
di setiap getaran kata.

Marsinah itu arloji sejati,
melingkar di pergelangan
tangan kita ini.

(1993-1996)

25 Tahun Telah Berlalu, Marsinah Abadi Hingga Kini

Sapardi membuktikan bahwa puisi tak melulu soal cinta. Dari hal ini juga kita sastra mampu mengekalkan yang telah tiada. Kita tidak bisa menutup mata bahwa apa yang menimpa Marsinah adalah bagian dari sejarah sebuah perjuangan besar di masa silam, yang kini masih berpengaruh untuk kehidupan kita.

25 Tahun sudah berlalu, perjuangan Marsinah terus berlangsung hingga kini.

(Dongeng Marsinah adalah salah satu puisi yang ada dalam buku kumpulan Puisi Sapardi Melipat Jarak)

[Hanung W L/Copywriter Mizanstore]

Bagikan ke Sekitarmu!